WANIPEDES

Warga Pancer Desa Sumberagung Banyuwangi Gelar Upacara Petik Laut

Warga Pancer Desa Sumberagung Banyuwangi Gelar Upacara Petik Laut

BANYUWANGI | WANIPEDES.ID -
Masyarakat Kampung Nelayan Dusun Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur, menggelar upacara tradisi petik laut. Acara petik laut yang telah memasuki tahun ke-48 tersebut merupakan perayaan yang sangat ditunggu-tunggu oleh warga setempat.

Hari pertama perayaan ini diawali dengan doa lintas agama yang mempersatukan seluruh warga desa. Untuk menyemarakkan suasana, pertunjukan wayang kulit semalam suntuk pun digelar sebagai hiburan bagi masyarakat.

“Kegiatan dimulai sejak 22 September dan berlangsung hingga 25 September 2023,” kata ketua panitia petik laut, Husni Tamrin, Selasa (26/9/2023).

Keesokan harinya, berbagai acara hiburan seperti kesenian janger dan jaranan dilibatkan untuk memeriahkan tradisi petik laut yang berlangsung selama beberapa hari ini. Puncak dari perayaan ini adalah saat pelaksanaan larung sesaji yang diiringi dengan ratusan kapal nelayan, sebuah upacara yang memiliki nilai sakral tinggi.

Husni menambahkan bahwa sebagian besar biaya untuk pelaksanaan petik laut berasal dari swadaya masyarakat setempat, sementara sisanya didukung oleh berbagai sponsor seperti Anggur Kolesom dan PT Bumi Suksesindo (PT BSI) yang merupakan operator pertambangan di De┼ča Sumberagung, Kecamatan pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur.

Upacara larung sesaji ini tidak hanya dihadiri oleh warga desa dan sekitarnya, tetapi juga dihadiri oleh Wakil Bupati Banyuwangi, H Sugirah, yang turut didampingi oleh sejumlah pejabat dari berbagai instansi Kabupaten Banyuwangi. Mereka disambut dengan hangat oleh Forpimka Pesanggaran, pemerintah Desa Sumberagung, panitia penyelenggara, dan para undangan.

Sebelum upacara larung sesaji dimulai, Wakil Bupati yang akrab disapa Pakde Sugirah melakukan tabur bunga di tugu tsunami Pancer sebagai penghormatan kepada para korban tsunami beberapa tahun lalu. Selanjutnya, bersama pejabat pemerintahan lainnya, mereka mengikuti arak-arakan menuju tenda utama.

Dalam sambutannya, Pakde Sugirah menekankan bahwa tradisi petik laut adalah ungkapan syukur masyarakat nelayan atas hasil tangkapan ikan yang melimpah saat mereka berlayar.

”Semoga rezeki yang didapatkan berkah dan barokah. Kedepannya mudah-mudahan hasil laut tambah melimpah ruah,” katanya.

Sugirah menggaris bawahi bahwa untuk meningkatkan hasil laut, dibutuhkan sarana dan prasarana yang memadai, seperti pembuatan rumah atau apartemen ikan.

Terlaksananya upacara petik laut Pancer ini adalah hasil dari kerja sama dan gotong royong yang kuat di antara masyarakat Pancer, yang saling mendukung satu sama lain untuk suksesnya pelaksanaan tradisi ini.

Pakde Sugirah lantas mengingatkan agar selalu menjaga kerukunan, terutama dalam menyambut masa Pemilihan Umum yang akan datang. Ia menegaskan pentingnya menjaga persatuan dan kerukunan di tengah perbedaan pilihan politik.

Sebelum prosesi pemberangkatan, Pakde Sugirah menyematkan cincin dan anting-anting pada uborampe sesaji, lalu diarak menuju perahu untuk dilarung ke tengah laut. Kegiatan upacara tradisi petik laut Pancer diakhiri dengan pertunjukan pentas musik rakyat yang dimeriahkan oleh grup musik kondang Banyuwangi, yaitu One Pro.Perayaan tahunan petik laut ini jelas menjadi momen yang sangat berarti bagi warga Pancer, tidak hanya sebagai perayaan budaya, tetapi juga sebagai bentuk kebersamaan dan syukur atas hasil laut yang melimpah. Semangat gotong royong yang terpancar dari perayaan ini juga menjadi contoh nyata tentang bagaimana kerja sama dan persatuan dapat mengatasi segala perbedaan. (Faeko S.)

Post a Comment for "Warga Pancer Desa Sumberagung Banyuwangi Gelar Upacara Petik Laut"